Wednesday, October 20, 2010

Jangan Ada Benci

Jangan ada benci makin di benci akan adanya rindu.perasaan dan hati tidak boleh di paksa dan di desak kerana itu bisa menyakitkan jiwa-jiwa halus yang tersembunyi di sebalik aliran darah itu.
.
.
.
kata si gadis,"kebencian itu membuahkan dendam berterusan" ya,aku faham itu si gadis masih dalam amarahnya.peristiwa beberapa tahun lalu membuatkan dia tetap terus bertekad.jejak yang hilang harus di cari.mungkin bau nya sudah hilang di tiup angin tapi jasad itu pasti masih tetap di sini.dan kenyataan si gadis itu membuatkan aku takut kata-kata dari si gadis bukan sekadar kata-kata.tapi itu adalah "tekad" bermakna si gadis benar-benar bermaksud dan pasti tentang itu.dendam si gadis masih tidak pernah luput, walau satu episod itu pasti tidak terlepas.dalam matanya aku lihat jelas kemarahan dan kekecewaan masih berbekas.

si jejaka masih berdiam diri tidak mahu ambil peduli lagi tentang si gadis,mungkin hatinya mati.jika si jejaka tahu akan agenda si gadis seterusnya,sudah tentu si jejaka akan berang.dan itu juga paling aku takuti baran si jejaka yang tidak pernah surut kerana kedegilan si gadis.

3 comments: