Tuesday, May 10, 2011

Harapan Kecewa

Kau mengharap memasang impian setinggi gunung.kau punya cita-cita kau punya angan mengharap akan jadi kenyataan satu masa nanti.dan bila takdir itu tidak mengkehendakkannya buat kau,terasa diri mati dalam nafas kekecewaan.




Pernah dulu si gadis berkongsi tentang cerita impiannya cerita tentang angannya.dan saat itu dapat aku lihat bertapa sinar matanya benar-benar memancar seri kegembiraan yang tak terucap.penuh dengan harapan yang menggunung tinggi penuh dengan keyakinan.tapi itu cerita dulu cerita dimana si gadis belum menderita sakit begini.sejak akhir-akhir ini si gadis kerap kali jatuh sakit,dan sakitnya akan berlanjutan dan mengambil masa untuk sembuh.setiap kali dia jatuh sakit,setiap kali juga dia akan menangis.menangis bukan kerana menaggung derita sakitnya tapi kerana memikirkan harapan dan cita-citanya akan mati dan terkubur buat selamanya.si gadis nyata benar kecewa dan sedih,badannya semakin susut kini selera makannya mati.dalam nada yang tenggelam itu aku dengar jelas kata-kata si gadis pada satu pagi "mengapa di saat aku hampir mencapai matlamat hidupku,Tuhan ambilnya semula dari aku?" tika itu dapat aku lihat ada bening airmata yang mengalir dari wajah polos itu.kata-kata itu begitu sayu sekali di pendengaran aku tika itu."mungkinkah Tuhan itu mahu hukum aku kerana dosa lalu ku?" aku tidak menjawab wajah itu aku renung sayu jemarinya aku genggem kejap cuba untuk salurkan kekuatan buatnya.sebelum berlalu,dahinya aku cium.sempat aku menangkap bunyi esak tangisnya tika daun pintu itu aku tutup.



4 comments:

  1. aku juga banyak angan-angan seperti si gadis itu..

    ReplyDelete
  2. sebenarnya angan-angan sangat penting,itu yang memacu cita-cita kita....

    ReplyDelete
  3. jangan berhenti berangan selagi bernafas kerna mungkin angan2 itu bisa jadi kenyataan...

    bagi gua angan2 dan impian penyejuk hati waktu gua ngah baran atau sedih atau keciwa hehehe

    ReplyDelete