Thursday, August 11, 2011

Taruhan

Dalam tenang tersimpan kekalutan yang amat berat,dalam senyum tersimpan rasa yang menyakitkan.dalam diam tersorok kesalan yang tidak di maafkan.




sore itu si gadis menghantar satu pesanan ringkas di telefon bimbit aku.jarang sekali si gadis menggunakan khidmat pesanan ringkas ini melainkan ada sesuatu yang tersembunyi.si gadis mahu bertemu aku lewat malam nanti.ya,seperti biasanya hanya pada lewat malam saja.tafsiran aku sudah pasti ada sesuatu yang amat penting ingin di beritahunya pada aku.dan malam itu si gadis ke rumah aku dengan wajah yang murung.matanya bengkak merah masih bersisa basah air mata di pipi mulus miliknya.sebaik terlihat aku,si gadis lalu meluru memeluk erat aku yang kaku,beserta esak pilu.

"maafkan aku,aku tak mampu dan ini mungkin jalan terbaik jalan terakhir yang aku lihat paling halus untuk keluar dari kemelut ini"

dari kata-kata itu seperti ada kesakitan yang cuba ditahannya.aku renung lama ke dalam matanya.mengusap lembut pipinya dan sebuah kucupan aku hadiahkan di dahinya buat lena malam nanti.si gadis tersenyum pahit dalam rangkulan aku tika itu pandangan matanya penuh mengharap.aku bertanya untuk kepastiannya,adakah dia benar telah memutuskan untuk terus memilih jalan yang berduri ini? dan si gadis diam tidak menjawab,lalu aku bertanya lagi,adakah terdapat tunas-tunas cinta dalam hati yang sudah lama sepi itu? empangan airmatanya pecah sekali lagi.dan kali ini esaknya lebih kuat dari tadi.





4 comments:

  1. saat di beri pilihan adalah saat yang paling menyakitkan....
    nak luah tapi tak mampu....
    nak berkata tapi kelu....
    nak menjerit tapi sakit......

    ReplyDelete
  2. rasa itu telah aku lalui.
    dan sedang memamah kepahitannya.

    ReplyDelete