Tuesday, December 13, 2011

Di Tolak


Petang jumaat lalu,sebaik habis waktu bertugas,terus saja aku memandu pulang ke rumah.Pesanan ringkas yang aku terima dari si gadis membuatkan aku mahu segera bertemu dengan si gadis.Ya,sudah hampir 1 bulan aku tidak bertemu dengan si gadis sejak dia mula sibuk dengan urusan barunya.Sesekali jam ditangan aku pandang hari sudah hampir petang,pasti si gadis sudah pun tiba di rumah aku tika ini.Sebaik tiba,si gadis tiada hanya beg pakaiannya saja di tinggalkannya.Dan aku tahu ke mana dia akan pergi di waktu-waktu begini,pasti dia ke taman.

Dari jauh aku lihat dia duduk di salah satu pokok yang mengadap ke tasik buatan.di ribanya ada sketch book bersaiz A4 dan juga pensil.Aku menghampiri secara senyap tidak mahu dia sedar akan kehadiran aku tika ini.Si gadis begitu tekun melakar gambar pemandangan petang itu.Sesekali dia berhenti seketika dan mengambil beberapa keping gambar pemandangan petang menggunakan kamera digital kesayangannya.Aku cuba mengusiknya dengan melemparkan sekuntum bunga mawar merah yang aku beli sebelum tiba tadi.


"kau? bila sampai tak bagitahu aku pun."


Terpejam matanya menikmati haruman mawar merah tadi.Buku sketch di ribaannya aku ambil dan pencil aku capai dari tangannya.Cuba untuk menyambung lukisan si gadis yang terhenti seketika tadi.Si gadis di sebelah begitu asyik dengan mawar merah tadi,mula mengambil beberapa keping gambar mawar merah tadi dengan pelbagai posisi.Senang aku melihat dia gembira begitu.Kau begitu sukakan bunga itu,sayang? Wajah si gadis aku pandang kejap,senang hati melihat dia begitu.


"Sudah tentu.Kau sendiri pun tahu."


Dia menyandarkan kepalanya ke bahu aku mengalih pandangan ke lukisan yang cuba aku lakar.Aku tahu lama sudah si gadis tidak menyentuh peralatan melukisnya,dan aku masih lagi mengagumi hasil seni dari tangannya.masih kemas dan indah seperti dulu.lakaran bunga-bunga mekar di lukisnya dengan begitu teliti dan sempurna biar pun tanpa warna.Sesekali si gadis merenung aku dan kembali pula memandang lakaran aku.Kau rindu mahu melukis lagi sayang? aku bertanya cuba memancing bicara dulu.Dia membisu seketika dan mengeluh berat.


"Aku melukis kerana aku bosan menunggu kau pulang tadi"


Mendatar saja nadanya,aku tahu itu bukanlah satu jawapan yang sebenarnya jujur dari hati si gadis.Sketch book bersaiz A4 itu di ambilnya semula dari tangan aku,dan dia kembali menyambung semula lukisannya tadi.Dia cuba melakar sepohon pokok renek yang berada di tepi tasik buat itu.Kau cuti dua hari hujung minggu ini,kan sayang? Aku bertanya cuba mendapat kan kepastian walaupun sebelum ini sudah beberapa kali si gadis mengingatkan aku.Si gadis menjeling aku dan kembali memandang ke arah pokok renek yang di lakarnya.


" ya...sudah beberapa kali aku beritahu pada kau kan,dan mengapa kau tanya lagi?"


Si gadis menjawab bosan mungkin jemu kerana asyik di tanya soalan yang sama beberapa kali.Ah,aku juga mungkin akan rasa begitu jika asyik di tanya hal yang sama berulang-ulang kali.Yang benarnya ada sesuatu yang ingin aku beritahu pada si gadis,tetapi masih berkira-kira seandainya nanti jawapan yang akan terima tidak seperti yang aku harapkan.Aku juga cuti dua hari,kau suka membaca,kan? jadi esok aku akan bawa kau ke UYA Distro untuk melihat buku dan ahadnya kita akan ke shah alam untuk puisi satu petang.Si gadis berhenti melukis dan merenung aku dengan wajah tak berperasaan.


"Cuti aku tidak akan ke mana-mana dan aku sudah dapatkan Bin air tangan dari Ghost Writer dan Faizsyahmi.Tak cukup lagi,aku akan oder kontrol histeria nanti,dan aku masih punya baki lapan buah buku yang masih belum ku buka plastiknya.Kalau kau mahu,kau pergi saja seorang atau dengan si jejaka"


Panjang lebar jawapan yang di berikan dan aku tahu itu tanda dia tidak akan keluar ke mana-mana esok.Aku masih tidak mengerti mengapa perlunya dia bersusah membeli buku melalui online sedangkan aku bisa saja membawa dia terus ke sana.Si gadis mula menyimpan semua perkakas lukisannya ke dalam beg.Manis wajahnya awal tadi sudah memudar,aku tahu dia tidak senang dengan pelawaan aku tadi.Dan ini juga bukanlah kali pertama dia menolak untuk keluar di tengah keramaian.Dia bangkit dari duduknya,beberapa ketika dia memandang aku.Jangan risau sayang tiada sesiapa akan kenali kau di sana nanti.Kata aku cuba untuk memujuknya lagi.


"Maaf,aku memang yakin tiada sesiapa akan kenali aku.Tapi aku belum punya rasa mahu ke mana-mana untuk waktu ini.Aku penat dan mahu menghabiskan cuti dengan berehat saja."


Itulah kata-kata muktamad dari si gadis sebelum dia pulang meninggalkan aku sendiri.Selepas beberapa langkah,sempat dia memandang aku kembali dengan wajah yang sukar untuk aku tafsirkan sendiri.Si gadis keras hati sukar untuk memujuknya,perlu masa untuk dia sejuk sendiri.Tapi aku yakin satu masa nanti dia pasti tidak akan menolak lagi.....








18 comments:

  1. harus ada kebun mawar barangkali.. hihihi..

    ReplyDelete
  2. siapa si gadis misteri itu? teringin pula aku mengenalinya. :)

    ReplyDelete
  3. hati gadis susah nak jangka kan...

    ReplyDelete
  4. biarkanlah si gadis itu berehat..

    bilang sama dia.. aku juga punya buku yang tak terhabis baca lagi... hurmm.. [-__-"]

    ReplyDelete
  5. gadis tu pakai tudung ariani tak?

    ReplyDelete
  6. maafkan aku kalau aku termasuk dalam orang2 yang menyukarkan rancangan kau.

    tapi aku tau siapa gadis yang kau maksudkan. :)

    yang terbaik pasti berhasil dari penyelesaian yang terbaik,bro.

    ReplyDelete
  7. gadis Melayu memang menawan lagi ayu.. off-topic tak?

    ReplyDelete
  8. aku cemburu dengan mereka yang punya bakat melukis

    ReplyDelete
  9. sekeras mana hati gadis
    sabar pasti terbalas

    ReplyDelete
  10. sapa gadis tue erk,dan pasti mcm dia dh curik sesuatu dr hang..kankankan...haha

    ReplyDelete
  11. tak beli buku apa-apa. masih dalam usaha mengkhatamkan al-quran sedang masa suntuk sehari cuma sebelum tahun baru bermula..

    ReplyDelete
  12. err, Di Tolak, septutnya ditulis ditolak. kata perbuatan perlu dirapatkan.

    contoh-ditolak, ditulis, dibuang, dilihat.. diberi..tu yang saya diajar pada kali pertama belajar menulis di blog..hehe..

    salam hormat, maaf, kalau macam nak tunjuk pandai..bukan, cuma nak berkongsi..

    err, si gadis pandai melukis?..congrats!.. :)

    ReplyDelete